FOTO: Nasib Anak Keterbelakangan Mental Di China

Di posting oleh Balghis Saiful Muluk pada 02:56 PM, 18-Aug-11

Di: Galeri Gambar

Bocah 12 tahun Cina telah dirantai oleh pamannya selama dua tahun terakhir.

Ini menyatakan bahwa ini adalah untuk keselamatan sendiri karena dia cacat mental - tapi kebanyakan orang akan menemukan gambar-gambar yang benar-benar mengejutkan.

Cai Changqing, dari Erlongshan desa di Harbin, timur laut Provinsi Heilongjiang China, yang dibelenggu setiap hari ke tempat penampungan kumuh di luar rumah pamannya.



Suram: Changqing Cai adalah dirantai di tempat penampungan kumuh setiap hari - dan itu mengklaim bahwa itu untuk kebaikannya sendiri


Squalor: Cai Changqingis bermain di halaman kotor dengan anjing

Menurut Quan dia harus rantai keponakannya up karena, jika tidak, ia melarikan diri.

Pada tahun 2009 Changqing berlari keluar ke jalan di kota dan terluka parah setelah ditabrak sebuah van.

Quan dibiarkan untuk merawat Changqing setelah ibu anak itu meninggal dan ayahnya lumpuh dari kecelakaan.



Menyedihkan: Cai Changqing lari pada tahun 2009 dan ditabrak oleh sebuah mobil van, yang pamannya menggunakan sebagai alasan untuk rantai dia

Setelah Changqing kecelakaan mobil mulai rantai keponakannya sampai setiap hari, dengan menggunakan panjang 16ft-panjang rantai besi melilit pinggang anak itu.

Perlakuan membawa ke pikiran contoh lain kekejaman terhadap anak-anak di Cina.

Terakhir Desember gambar muncul 12 tahun kembar Luqin Li dan Li Shuangqin diikat oleh ayah mereka Li Wancheng di Propinsi Yunnan.

Dia mulai mengikat mereka sepuluh tahun lalu karena takut mereka akan melukai diri sendiri.


Kembar Luqin Li dan Li Shuangqin duduk merosot setelah diikat oleh ayah mereka Li Wancheng di Propinsi Yunnan

Keluarga saat ini tinggal di sepanjang pinggir jalan di Provinsi Yunnan China. Sang ayah mencoba untuk menyimpan cukup uang untuk mendapatkan perawatan medis untuk anak-anak.

Dia bersikeras putrinya tidak aman akan diizinkan untuk menjelajah dan pasangan harus membuat hubungannya dengan kehidupan yang melibatkan terikat ke pagar atau pohon - atau satu sama lain - setiap hari.

Orang yang lewat sering bereaksi marah saat mereka menonton gadis-gadis muda terjebak dalam batas-batas mereka, dengan tali memotong pergelangan tangan mereka ketika mereka mencoba untuk menggeliat bebas.

'Ketika mereka dua mereka ditemukan untuk menjadi tidak normal, "kata Wancheng. Ia berharap mereka dapat "disembuhkan" sekali dia membayar bagi mereka untuk dilihat oleh dokter, tetapi mengatakan: "Kami hanya memiliki 1000 Yuan (£ 100) tabungan. Kami tidak memiliki ekstra. "

Kasus lain yang mengejutkan terungkap tahun lalu adalah bahwa seorang anak dua tahun, Cheng Jingdan, yang digambarkan dirantai ke tiang lampu untuk menghentikannya lolos sementara ayahnya bekerja sebagai sopir becak dan ibunya cacat nya memulung melalui sampah.

Jingdan sejak menjadi murid di pembibitan di Beijing Cina berkat modal untuk kemurahan hati orang-orang yang membaca tentang penderitaan-Nya.

Bagikan ke Facebook Bagikan ke Twitter

Komentar

Belum ada komentar. Tulislah komentar pertama!

Komentar Baru

[Masuk]
Nama:

Komentar:
(Beberapa Tag BBCode diperbolehkan)

Kode Keamanan:
Aktifkan Gambar